Mantan Rider GP500 Loris Reggiani Sebut Marc Marquez Kualat Hingga Cedera Panjang

BeritaBalap.com-Mantan pembalap GP125, GP250 dan GP500 asal Italia, Loris Reggiani menyebut bahwa Marc Marquez itu kualat. Maksudnya menerima akibat dari apa yang sudah salah dilakukannya. Seperti hukum tabur-tuai, bahwa apa yang kita tuai mengacu pada apa yang kita tabur.

Dalam hal ini, Loris Reggiani menyebut kesalahan Marquez yang menjatuhkan Valentino Rossi tahun 2015 hingga berujung konflik serius dan merugikan VR46 yang harus menerima hukuman dan pada akhirnya tidak dapat mewujudkan predikat juara dunia ke-10 kalinya.

BACA (JUGA) : Fix ! Tidak Ada Sirkuit Pengganti Batalnya Tes MotoGP Sepang, Tetapi..


“Itu adalah cara untuk mengatakan bahwa setiap orang menuai apa yang mereka tabur. Saya pikir apa yang kamu lakukan, baik atau buruk selalu kembali kepadamu, ”terang Loris Reggiani yang aktif di balap GP125 dan GP250 antara tahun 1980 hingga 1993, kemudian tahun 1994 dan 1995 balap GP500 (MotoGP).

“Saya tidak ingin siapapun cedera dan saya tidak ingin menyinggung siapapun, saya memikirkan hal ini dan saya mengatakannya, tahun yang sama dimana Marquez seharusnya memenangkan kejuaraan dunia kesembilan dan menyamai Valentino, dia justru cedera, jadi saya mengerti ini adalah kebetulan yang sangat bagus, tetapi saya juga salah satu dari mereka yang percaya bahwa apa yang kamu lakukan selalu memiliki konsekuensi, ”tambah Loris Reggiani yang saat ini berusia 61 tahun.

BACA (JUGA) : Dovizioso Sering Kritik Keras Dall’Igna, Bagaimana Pendapat Petrucci ?

Lebih lanjut, Loris Reggiani yang pernah meraih runner-up GP125 di tahun 1981 dan runner-up GP250 musim 1992 mengakui bahwa pada awalnya ia sangat mengidolakan Marc Marquez. Tetapi seiring perkembangan waktu menjadi berubah.

“Saya pikir dia tidak akan pernah bisa kembali seperti ini. Meskipun saya berharap dia bisa. Saya pikir cedera seperti itu membawa kamu kembali ke bawah. Itu tidak terjadi padanya selama beberapa waktu. Marc selalu mendorong lebih jauh dan saya pikir cepat atau lambat dia akan membayar untuk banyak kecelakaan ”.

“Saya dapat memberi tahu kamu sesuatu sebagai mantan pembalap, ketika kamu jatuh tanpa menimbulkan apapun, dan itu terjadi pada saya, maka kejatuhan membuat kamu lebih kuat dan menjadi lebih mudah untuk mencapai batas. Karena bahkan secara tidak sadar rasa takut melukai diri-sendiri lenyap, kamu mulai merasa kebal. Sebaliknya jika jatuh dengan kerusakan fisik, ini membawa kamu kembali ke bawah, ”tutur Loris Regiani yang sudah 8 kali merebut podium juara.

“Saya adalah penggemarnya hingga 2015 dan saya mengulangi selama 4 atau 5 tahun bahwa dia seharusnya lebih berhati-hati karena dengan jatuh begitu sering, maka kamu berisiko melukai diri sendiri. Dia jelas tidak mendengarkan, berharap itu tidak akan terjadi, ”tukas Loris Reggiani. BB1

Facebook Comments

You May Also Like